Recent Posts

Kahwin

Masalah seks sebagai keinginan terpendam

Salah satu punca yang menyebab kan kita rasa tidak puas dengan pasangan kita ialah apabila kita berasa tidak dipedulikan, diperkecilkecilkan, tidak difahami, ataupun kita berasa din kita diperalatkan.

Rasa tidak puas kita itu boleh bertukar menjadi marah di dalam keadaan apabila kita tahu bahawa pasangan kita sebenarnya tahu apa yang kita inginkan daripadanya, tetapi dia sengaja tidak mahu memberikan apa yang kita perlukan daripadanya.

Sebagai contoh, dia tahu bahawa kita mahukan lebih banyak masa dengannya, tetapi dia tidak mahu mengurangkan masanya di luar rumah, ataupun dia tahu bahawa kita mahukan lebih banyak seks tetapi dia sengaja enggan memberi kerjasamanya. Akibatnya kita pun selalu marah-marah.

Kita juga mungkin menjadi marah apabila pasangan kita tidak dapat meneka dengan betul apa yang kita inginkan daripadanya, sedangkan kita sendiri pun tidak mengerti apa yang kita perlukan. Akibatnya kita rasa macam ada yang “tak kena” sahaja, tetapi kita sendiri tidak tahu apa yang tak kena. Perasaan itu membuat kita berasa tak puas dengan apa yang ada. Ia membuat kita mudah nak marah.

Di dalam hubungan suami isteri, setiap orang mempunyai perkara-perkara yang diharapkan daripada perhubungan itu. Harapan-harapan itu merupakan keinginan-keinginan masing-masing pihak terhadap satu sama lain, dan juga terhadap perkahwinan mereka.

Pakar-pakar mengatakan, pada dasarnya kita mempunyai dua jenis keinginan. Pertama ialah keinginan yang kita sedari. Keinginan-keinginan jenis ini diketahui oleh orang yang mempunyai keinginan itu.

Sebagai contoh, kebanyakan orang tahu bahawa dia inginkan seorang pasangan yang mengasihi dirinya, ataupun dia mengingini sebuah rumah milik sendiri, anak-anak yang sihat dan baik perangai serta lain-lain lagi keinginan yang dapat kita ungkapkan dengan kata-kata.

Contoh kata-kata yang mengandungi keinginan yang disedari ialah seperti apabila seorang isteri berkata kepada suaminya, “Bila lagi abang nak bawa saya tidur di hotel?” ataupun “Saya nak ikut Datin Polan main golf boleh?” ataupun apabila seorang suami berkata kepada isterinya, “Bila lagi awak nak pakai tudung?” ataupun “Kenapa rumah ni semak saja sepanjang hari awak buat apa di rumahT’

Disebabkan keinginan jenis ini begitu jelas dan ia dapat pula kita ucapkan dengan kata-kata, lazimnya pasangan kita mengetahui dengan tepat apa yang kita inginkan, oleh itu dapatlah dia merancang bagaimana untuk memenuhi keinginan kita itu.

Sebagai contoh, apabila seorang isteri berkata, “Rumah kita ni dah sempit,” danipada kata kata isterinya itu, suaminya mengetahui isterinya ingin memiliki rumah yang lebih besar, lalu dia boleh memenuhi keinginan isterinya dengan membinakan rumah itu.

Meskiputi keinginan jenis ini memang boleh diungkapkan dengan kata-kata, tetapi bagi setengah-setengah orang mereka tidak dapat mengucapkan semua yang mereka ingini kepada pasangan mereka. Bagaikan ada sesuatu di dalam diri mereka yang menyebabkan mereka tidak mahu membertahu semua yang mereka ingini.

Salah satu keinginan jenis ini yang sangat sukar hendak diucapkan oleh kebanyakan orang, baik suami mahupun isteri,ialah keinginan yang berkaitan dengan layanan seks.
“Faktor budaya menyebabkan Seseorang yang inginkan seks berasa malu dengan dirinya sendiri”
Pada satu sudut, kita dibesarkan di dalam suatu budaya yang mengajar kita bahawa seks itu sama dengan “kehaiwanan”, sama dengan “shahwat”, sama dengan “tingkah laku hina”, ataupun paling baik, seks itu sama dengan tanggungjawab yang diwajibkan oleh agama.

Budaya kita ini seakan-akan membenitahu, kalau bukan kerana keperluan menghasilkan zuriat, seks lebih baik dihindarkan. Faktor ini menyebabkan seseorang yang inginkan seks berasa malu dengan dirinya sendiri. Keinginan seksual juga membuat dia berasa dirinya bukan orang yang bersih, suci dan mulia.

Malah budaya kita mi seolah-olah membenitahu wanita bahawa dia patut malu apabila dia menghendaki seks, apatah lagi jika dia sanggup memintanya. Malah di dalam budaya kita mi, dikatakan seseorang wanita itu tidak sepatutnya menunjukkan bahawa dia seronok dengan seks.

Pada sudut lain, melalui filem-filem dan rancangan yang diimport dan luar negara di dalam televisyen, secara bertalu-talu dan tidak henti-hentinya, masyarakat kita didedahkan kepada idea-idea yang menyamakan seks dengan “cinta”, sama dengan “keindahan”, sama dengan “kenikmatan”, “keseronokan” dan “kepuasan”.

Rancangan-rancangan seperti itu mencipta keinginan-keinginan yang disedari, tetapi atas desakan peraturan budaya kita, dan atas nama “kemurnian” dan “kesucian”, maka budaya kita memaksa kebanyakan daripada kita menekan sahaja keinginan-keinginan seksual kita itu. Akibatnya kita tidak sanggup mengucapkan keinginan seksual kita dengan menggunakan kata-kata, meskipun dalam konteks komunikasi suami isteni.

Keinginan jenis kedua ialah keinginan yang terpendam oleh itu ia tidak disedari oleh orang yang empunya keinginan itu sendin. Dalam enti kata lain kita tidak tahu bahawa kita mengingininya.

Keinginan jenis ini terpendam di bawah sedar kita. Oleh itu keinginan-keinginan jenis ini tidak dapat hendak kita ucapkannya dengan kata-kata. Akibatnya ia tidak pernah kita ucapkan, dan oleh sebab itu pasangan kita lazimnya tidak tahu bahawa kita mempunyai keinginan-keinginan itu.

Sebagai contoh, seorang lelaki selalu berasa semacam dia belum bertemu dengan wanita yang dicari-carinya itu. Tetapi dia sendiri tidak dapat mengatakan dengan jelas wanita yang bagaimana yang dicani-carinya. Hendak dikatakan isteninya sekarang tidak cukup baik untuknya, dia sendini tidak tahu di mana kekurangan isterinya itu. Hendak dikatakan dia tidak puas dengan isterinya, dia pun tidak tahu di mana yang dia tidak puas. Dia tidak tahu bahawa dia mungkin mempunyai keinginan untuk memiliki seorang isteri yang dapat membuktikan kehebatannya, tetapi dia sendiri tidak tahu bahawa dma mempunyai keinginan yang demikian.

Dalam contoh lain, seorang wanita dewasa selalu berasa macam ada yang “tak kena” dengan suaminya. Hendak dikatakan suaminya tidak baik, dia tidak nampak di mana salahnya suaminya itu. Tetapi dia selalu berasa bosan, “sesak” dan “rimas” dalam keadaan-keadaan tertentu.

Wanita itu mungkin inginkan lelaki yang sentiasa melayan dirinya sebagai wanita yang remaja. Dia suka dilayan dengan cara bermain-main. Walaupun dia sudah dewasa, dia tidak seronok dilayan dengan serius sebagai wanita dewasa. Tetapi dia sendiri tidak tahu bahawa dia mengingini lelaki yang begitu. Yang dia tahu dia semacam “tidak puas” dengan dirinya sendiri dan dengan perhubungannya dengan suaminya.
“Faktor budaya menyebabkan se-seorang yang inginkan seks berasa malu dengan dirinya sendiri”
Harapan dan keinginan mempunyai perkaitan yang sangat kuat dengan rasa kepuasan di dalam perkahwinan. Semakin banyak harapan dan keinginan yang kita diperolehi daripada perkahwinan, semakin tinggi rasa puas yang kita alami.

Tetapi, kalau kita tidak tahu apa yang kita ingini daripada perhubungan dengan pasangan kita, maka tentulah kita takkan dapat mengemukakan keinginan kita itu dengan kata-kata. Akibatnya dia tidak tahu dengan tepat apa yang kita ingini. Jikalau begini keadaannya, bagaimanakah dapat kita menikmati kepuasan danpada perhubungan kita itu?

Alangkah baiknya kalau pasangan kita boleh membaca apa yang ada di dalam kepala dan hati kita. Alangkah baiknya jika dia juga dapat meneka dengan betul apa yang kita cari, sedangkan kita sendiri pun tidak tahu apa yang kita tercari-cari!

Cuba bayangkan keadaan mi: Seorang suami bertanya kapada isteninya “Awak haus? Nak minum?” Isterinya menjawab, “Tak. Saya tak haus.” Habis di situ.

Pada zahirnya, Si suami seperti mengambil berat tentang isterinya. Tetapi tidak diketahui oleh dirinya sendiri, dia bertanya itu kerana dia memancing perhatian isterinya. Dia menyangka dengan bertanyakan ha! itu maka isterinya akan menjawab pertanyaannya dengan bentanya pula “Kenapa? Abang hauskah? Kalau abang haus saya buatkan air.” Jikalau itu yang terjadi, dengan senang hati dia akan menjawab “Ya.” Sebaliknya, hal itu tidak terjadi. Jauh di dalam hatinya dia terkilan isterinya seperti tidak boleh membaca bahawa dia inginkan perhatian isterinya. Jikalau isterinya pergi membuatkan air minumnya, barulah dia berasa dirinya diberi perhatian.

Bayangkan pula situasi ini: Seorang isteri baru sahaja membuat keputusan. Dia bertanya kepada suaminya meminta pendapat berkenaan keputusan yang baru dibuatnya itu, sama ada keputusan itu betul atau tidak. Si suami memberikan pendapat bahawa keputusannya itu tidak berapa bijak.

Sebenarnya si isteni berasa ragu dan kurang selamat dengan keputusan yang dibuatnya itu. Dia bertanya bukan untuk diberitahu keputusannya bijak ataupun tidak. Dia bertanya kerana mahu mendengar sokongan daripada suaminya. Mendengar kata-kata suaminya mengatakan dia tidak bijak, si isteri sangat kecewa lalu menjadi defensif kerana dia berasa dirinya diperkecilkan oleh suaminya.

Bagaimanakah caranya supaya kita berani bercakap tentang keinginan-keinginan kita akan hal-hal yang sebenarnya murni, halal, amat menyeronokkan dan amat memuaskan batin kita tanpa rasa malu dan takut-takut apa kata pasangan kita? Sampai bilakah kita harus menekan sahaja keinginan keinginan kita itu?

Langkah pertama ialah dengan meningkatkan pengetahuan kita tentang ilmu-ilmu yang penting seperti ilmu psikologi dan ilmu komunikasi. Caranya ialah dengan membaca buku-buku yang bermutu. Langkah kedua ialah dengan mengamalkan teknik-teknik berkomunikasi yang betul. Orang yang tidak tahu membaca, dengan orang yang tidak mahu membaca, nasibnya serupa sahaja: mereka sama-sama tidak tahu.

Seni Buka-bukaan

Kebanyakan lelaki tak menganggap penting proses melucuti pakaian pasangannya saat hendak menjalani foreplay. Langsung dibuka begitu saja, sehingga sisi romantis ini pun terlewati.

Padahal jika proses ini dijalani dengan seni tersendiri bisa membakar gairah Anda dan pasangan Anda.

Proses melucuti pakaian bisa menjadi ajang pemanasan yang menyenangkan sekaligus mendebarkan. Bagaimana tidak, Anda harus melawan gejolak hati Anda untuk segera memulai, tapi mesti melewati proses ini dulu. Sabarlah, karena ini akan menambah sensasi dan fantasi Anda sebelum bercinta.

Bukankah -mengutip kata Kathy Bunch, pakar masalah seksual dari Chicago, Amerika Serikat– tubuh perempuan yang sedikit tersingkap menimbulkan gairah karena menyisakan ruang bagi fantasi lelaki.

Gejolak ini juga dialami pasangan Anda, yang menerima sentuhan-sentuhan lembut dari Anda, merasa geli dan nyaman. Dan lagi perempuan senang diperlakukan dengan lembut, halus, dan sedikit santun.

Melucuti pakaian memerlukan ketrampilan dan seni tersendiri. Prinsipnya, tidak langsung melucuti semua pakaian yang dikenakannya atau menuju sasaran, tapi perlakukan milik pribadinya dengan istimewa. Berikut langkah-langkahnya.
Pertama, lakukanlah gerakan-gerakan pembuka.

Mulailah dengan melingkarkan kedua tangan Anda di panggulnya saat Anda sedang bercumbu dengannya. Lalu gerakan tangan Anda meraba halus lingkar pinggangnya dan perlahan gerakan tangan Anda menyusup masuk ke dalam rongga celananya di bagian belakang punggungnya.

Buatlah gerakan vertikal turun naik mulai dari pinggang hingga ke ujung belahan bokongnya. Itu adalah titik erotis yang tak kalah kuat rangsangannya seperti Anda menstimuli bagian vaginanya.

Saat ujung jemari Anda mendarat di ujung belahan bokongnya, tekanan diperhalus hingga nyaris Anda mengelusnya beberapa detik saja. Lakukanlah 2 – 3 menit.

Kedua, tarik tangan Anda dan mulailah bergerak ke bagian depan celananya.

Berikan gerakan-gerakan yang dapat menyentuh lembut pubisnya dalam beberapa detik saja. Fokuskan gerakan tangan Anda di belahan selangkangannya hingga paha bagian dalam.

Setelah itu mulailah bermain lagi di bagian lingkar pinggangnya bagian depan. Kemudian menyelusup ke bahagian perut bawah yang terdapat di balik celananya. Sentuhan halus bergerak vertikal akan membuat getaran kuat hingga ia mungkin terasa geli.

Ketiga, saat ia mulai menggeliat, segera raih kancing celananya dan bukalah secara perlahan. Bukalah kancingnya perlahan, dari atas kebawah. Melucuti pakaian dengan gigi atau bibir Anda akan tambah mengasyikkan.

Nikmatilah tiap senti kulitnya setiap tangan Anda mulai membuka pakaian, baik pakaian maupun celana. Sentuhan bibir Anda dapat menambah sensasi erotisnya, namun tetaplah lakukan dalam tempo lambat.

Jika pasangan Anda mengenakan baju terusan, seck dress, buka resleting perlahan, dan biarkan bagian bahu turun ke tangan, memperlihatkan bagian pundak. Sentuhan bibir di bagian ini bisa mengetarkannya. Disarankan agar ia mencari pakaian berpotongan sederhana dan mudah dibuka.

Keempat, begitu pakaian jatuh perlahan ke lantai, rapatkanlah pelukan Anda. Inilah saat melakukan foreplay, dan membuka sisa pakaian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...